Kamis, 21 Februari 2013

Materi Biologi tentang Ginjal

Diposkan oleh anisa nisa mahira di 19.54
1. Ginjal (Ren)
Ginjal merupakan alat ekskresi yang utama. Ginjal berbentuk
menyerupai biji kacang buncis, berwarna merah cokelat. Di dalam
tubuh manusia terdapat sepasang ginjal yang terletak di dekat
tulang-tulang pinggang
Dari masing-masing ginjal dikeluarkan
zat sisa penyaringan darah berupa urine (air seni) yang dialirkan
melalui ureter menuju ke kandung kemih (vesika urinaria),
kemudian melalui uretra dikeluarkan dari tubuh. Secara anatomis
ginjal tersusun atas lapisan luar yang disebut kulit ginjal (korteks)
dan lapisan sebelah dalam yang disebut sumsum ginjal (medula).
Lapisan paling dalam berupa rongga ginjal yang disebut pelvis
renalis. Bagian korteks mengandung jutaan alat penyaring yang
disebut nefron.
Satu nefron terdiri atas badan malpighi dan tubula. Badan
malphigi tersusun atas kapsula Bowman dan glomerulus yang
Fungsi ginjal adalah menyaring darah.
Dari proses penyaringan
ini dkeluarkan zat sisa berupa urine.
Proses di dalam ginjal
meliputi penyaringan (filtrasi), penyerapan kembali zat-zat yang
berguna (reabsorpsi), dan pengeluaran zat yang pada saat itu tidak
diperlukan serta tidak dapat disimpan dalam tubuh (augmentasi).
Proses penyaringan berlangsung pada badan malpighi.
Dalam hal ini glomerulus berperan sebagai alat penyaring. Darah
yang mengalir menuju glomerulus mengalami penyaringan yang
selanjutnya masuk ke kapsula Bowman. Sisa penyaringan berupa
urine yang masih mengandung banyak zat yang diperlukan oleh
tubuh, seperti glukosa, garam-garam, dan asam amino. Zat-zat
yang masih diperlukan tubuh akan mengalami proses reabsorbsi
atau penyerapan kembali di dalam kapsul Bowman.
Urine yang telah terbentuk di ginjal selanjutnya diteruskan
menuju kandung kemih melalui ureter. Untuk sementara, urine
ditampung dalam kandung urine sampai jumlah tertentu (sekitar 300
cc). Dari kandung urine diteruskan keluar tubuh melalui uretra dan
pengeluarannya diatur oleh otot sfinkter serta kegiatan susunan saraf,
kecuali pada anak kecil atau pada orang yang telah lanjut usia.
Jumlah urine yang dikeluarkan tidak hanya dipengaruhi banyaknya
cairan yang diminum dan pengaruh hormon antidiuretika,
tetapi juga ditentukan jumlah garam yang harus dikeluarkan dari
darah agar tekanan osmosis darah tetap.

Free Template Blogger collection template Hot Deals SEO

0 komentar on "Materi Biologi tentang Ginjal "

Poskan Komentar

Kamis, 21 Februari 2013

Materi Biologi tentang Ginjal

1. Ginjal (Ren)
Ginjal merupakan alat ekskresi yang utama. Ginjal berbentuk
menyerupai biji kacang buncis, berwarna merah cokelat. Di dalam
tubuh manusia terdapat sepasang ginjal yang terletak di dekat
tulang-tulang pinggang
Dari masing-masing ginjal dikeluarkan
zat sisa penyaringan darah berupa urine (air seni) yang dialirkan
melalui ureter menuju ke kandung kemih (vesika urinaria),
kemudian melalui uretra dikeluarkan dari tubuh. Secara anatomis
ginjal tersusun atas lapisan luar yang disebut kulit ginjal (korteks)
dan lapisan sebelah dalam yang disebut sumsum ginjal (medula).
Lapisan paling dalam berupa rongga ginjal yang disebut pelvis
renalis. Bagian korteks mengandung jutaan alat penyaring yang
disebut nefron.
Satu nefron terdiri atas badan malpighi dan tubula. Badan
malphigi tersusun atas kapsula Bowman dan glomerulus yang
Fungsi ginjal adalah menyaring darah.
Dari proses penyaringan
ini dkeluarkan zat sisa berupa urine.
Proses di dalam ginjal
meliputi penyaringan (filtrasi), penyerapan kembali zat-zat yang
berguna (reabsorpsi), dan pengeluaran zat yang pada saat itu tidak
diperlukan serta tidak dapat disimpan dalam tubuh (augmentasi).
Proses penyaringan berlangsung pada badan malpighi.
Dalam hal ini glomerulus berperan sebagai alat penyaring. Darah
yang mengalir menuju glomerulus mengalami penyaringan yang
selanjutnya masuk ke kapsula Bowman. Sisa penyaringan berupa
urine yang masih mengandung banyak zat yang diperlukan oleh
tubuh, seperti glukosa, garam-garam, dan asam amino. Zat-zat
yang masih diperlukan tubuh akan mengalami proses reabsorbsi
atau penyerapan kembali di dalam kapsul Bowman.
Urine yang telah terbentuk di ginjal selanjutnya diteruskan
menuju kandung kemih melalui ureter. Untuk sementara, urine
ditampung dalam kandung urine sampai jumlah tertentu (sekitar 300
cc). Dari kandung urine diteruskan keluar tubuh melalui uretra dan
pengeluarannya diatur oleh otot sfinkter serta kegiatan susunan saraf,
kecuali pada anak kecil atau pada orang yang telah lanjut usia.
Jumlah urine yang dikeluarkan tidak hanya dipengaruhi banyaknya
cairan yang diminum dan pengaruh hormon antidiuretika,
tetapi juga ditentukan jumlah garam yang harus dikeluarkan dari
darah agar tekanan osmosis darah tetap.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 

Template Copy by Blogger Templates | BERITA'KU |MASTER SEO |FREE BLOG TEMPLATES